Thank u (2018), Next (2019)

Photo by mohamed_hassan on Pixabay
Gak kerasa ya sudah skip blogging hampir 2 bulan nih. Niatnya sih dari awal tahun ingin balik nulis lagi tapi apa daya, hehehe. Seperti awal tahun lalu, tahun ini saya ingin membuat tulisan pergantian tahun. Membuat semacam 'resume' setahun belakang dan nantinya bisa dibaca-baca lagi suatu saat, sekaligus untuk refleksi diri :) Tahun 2018 buat saya merupakan tahun yang sangat berwarna. Kalo di flashback banyak sekali yang terjadi dalam setahun ini ya.



Surabaya!
Highlight pertama tahun ini adalah akhirnya saya memutuskan pindah ikut suami ke Surabaya. Sebelumnya saya dan suami menjalani long distance marriage selama 10 bulan karena saya masih bekerja di Jakarta. Cerita mengenai keputusan saya untuk pindah dan resign sebelumnya pernah saya tulis di awal tahun 2018.


Buat saya, kepindahan saya ke Surabaya ini berkesan sekali. Pertama saya excited sekali karena pertama kali tinggal bareng dengan pak suami. Biasanya apa-apa ngurus buat sendiri, sekarang baru kerasa ngurus dua orang hehe. Selain itu ini pertama kali juga saya resmi jadi ibu rumah tangga. Biasanya pagi sampai sore di kantor sekarang kerjaannya siapin makan, cuci baju, cuci piring, setrika baju sendiri, bersih-bersih. Walau gak bohong kadang-kadang masih galau kangen kerja kantoran haha. Tapi seru sih nambah skill masak, tiap hari yang dipikirin menu makan hari ini apa ya, besok ke pasar belanja apa ya. Yang paling bikin senang sih tentu karena bisa ketemu suami setiap hari! :)

Kedua yang bikin berkesan adalah karena ini Surabaya hehe, suasananya beda sekali dengan Bandung atau Jakarta tempat saya tinggal sebelumnya. Impresi pertama saya adalah lalu lintasnya, satu-satunya yang saya kangen dari Surabaya, teratur sekali dan sangat rapi. Orang-orang sangat tertib dan patuh dengan rambu lalu lintas. Pertama kali saya bawa mobil di sini, saya sampai deg-degan karena takut melanggar atau ditilang. Biasanya di Bandung atau Jakarta, saya gak pernah merhatiin rambu marka jalan segitunya hehehe.

Ketiga, bahasanya! Saya tuh anaknya gak ngerti sama sekali bahasa Jawa. Nol besar. Nah, masalahnya hampir seminggu tiga kali saya ke pasar tradisional (dari tempat tinggal dekat sekali hanya sekitar 500 m) daaan OMG di pasar tuh semua orang ngomong pake bahasa Jawa. Lelah sih awalnya tiap hari harus setelah penjualnya ngasih tau harganya harus nimpalin balik "Maaf Pak/Bu saya gak bisa bahasa Jawa, jadi berapa ya?" hehehe.


Traveling
Senang sekali tahun ini bisa sering liburan dengan suami, terutama di awal-awal tahun 2018. Apalagi karena saya free like a bird ga harus cuti-cuti, kalau suami dinas ke luar kota saya bisa ngintil ikut-ikutan hehe. Gak harus keluar kota pun, senang banget rasanya tiap weekend bisa kemana-mana bareng sekedar jalan-jalan di mall. Lalu berpikir kenapa gak dari dulu sih menghentikan per-LDM-an ini. Pengalaman traveling saya di tahun 2018 beberapa sempat saya tulis di blog, diantaranya saat liburan ke World Heritage City Melaka, beberapa liburan di Bali (Livingstone Cafe & Bakery, Daun Bali Seminyak Hotel dan The Fat Turtle Seminyak), serta staycation di JW Marriott Hotel Surabaya dan Art Deco Luxury Hotel Bandung.


Abortus ke Dua
Namanya juga hidup ya, gak selalu mulus apalagi seneng terus. Kaya roda kadang di atas kadang di bawah. Di bulan Maret, saya sempat mengalami abortus kedua kali, setelah sebelumnya mengalami abortus pertama di tahun 2017. Sedih sekali rasanya, baru mengetahui kehamilan di minggu ke 6 dan mengalami abortus di minggu ke 7. Apalagi kejadiannya waktu itu adalah abortus spontan dengan kondisi saya sendirian di kosan, pak suami sedang kerja di Jakarta. Saya sampai minta antar mbak yang jaga kostan untuk mengantar saya ke rumah sakit. Walau sedih, namun entah kenapa kali ini saya lebih bisa menghadapi dengan lebih tenang dan ikhlas dibanding dengan abortus pertama. Pengalaman abortus ini kapan-kapan ingin saya tulis juga.

Pregnancy
Ada pelangi setelah hujan. Gitu kan ya kata orang-orang hehe. Setelah abortus kedua, ternyata saya hamil lagi (cerita lengkapnya nanti ditulis kapan-kapan). Kebayang gak setelah dua kali abortus, kehamilan ketiga ini dari awal rasanya deg-degan terus karena takut terulang lagi. Kalo kata dokter obgyn saya tuh ini kehamilan emas. Selain dapetnya pake usaha banget, awal kehamilan ini tuh saya 'ringkih' banget.

Saya sempat flek dua kali sampai harus rawat inap di rumah sakit dan begitu pulang pun tetap harus bed rest (cuman boleh berdiri kalau mau ke toilet). Masalahnya adalah saya cuman tinggal berdua suami di kostan. Repot banget mau makan atau ngapa-ngapain padahal gak boleh banyak gerak. Sampai pada usia kehamilan 4 bulan dibulan Juli, saya mendapat izin terbang dari dokter obgyn di Surabaya. Saya langsung ngungsi ke rumah orang tua di Bandung. Monmaap tapi kalau di Surabaya selain gak ada yang ngurus, yang ada saya malah ngerepotin suami dengan kondisi waktu itu.

Alhamdulillah kondisi begini gak berlarut, setelah di Bandung sekitar usia kehamilan 5 bulan, saya sudah gak harus bed rest dan bisa beraktivitas walau tetap harus extra hati-hati hehe. Hamil tuh buat saya rasanya nano-nano. Apa-apa dikhawatirin (mohon maklum ini GPA 3.0.2 gitu buibu). Tapi rasanya seneng banget gitu gak bisa diungkapin. Kemana-mana berasa gak pernah sendiri, berdua ada temennya disatu badan 

Pregnancy is getting company inside one’s skin.”– Maggie Scarf


Giving Birth
Inilah alasan utama kenapa sampai skip nulis hampir dua bulan. Yang paling bikin 2018 buat saya jadi tahun paling menggembirakan sampai lupa pernah sedih di tahun ini adalah akhirnya yang ditunggu-tunggu datang juga. Alhamdulillah pada awal Desember, putra pertama kami lahir dengan sehat. Setiap ingat momen ini rasanya ingin nangis saking terharu dan bahagia. Semoga saya dan suami bisa jadi orang tua yang baik buat titipan dari Allah SWT ini ya. Mohon doanya juga semoga putra kami bisa jadi anak yang sholeh, sehat, cerdas, dan qurrota a'yun. Amiin.

"Before you were conceived I wanted you. Before you were born I loved you. Before you were here an hour I would die for you. This is the miracle of Mother’s Love.” – Maureen Hawkins

Thank you 2018 for the joy, happiness, and miracles! Bismillah for 2019 ❤

No comments