Drama Golongan Darah Setelah Persalinan


Hi I’m back! Finally setelah 3 bulan skip nulis. Ini pun akhirnya bisa nemu celah nulis ya sambil menyusui anak bayi daripada sambil sibuk scrolling timeline dan online shop terus (bahaya ya kan kalau yang ini :)). 

Btw tiba-tiba out of nowhere kepikiran kejadian drama saat di rumah sakit setelah persalinan. Ini udah lama sih ya kejadiannya, anak bayinya aja udah 7 bulan hehe.

Dari awal saya dan suami sudah tau akan ada macem-macem screening test kesehatan pada bayi, termasuk golongan darah (ya ini dasar banget sih pasti ada harusnya). Jadi setelah persalinan itu saya pemulihan di rumah sakit selama 4 hari. Nah hari ke 3 pas suster cek pagi-pagi saya tanya, mau lihat hasil golongan darah anak saya dong. Penasaran kan pengen tau aja golongan darahnya ikut siapa. Kata orang kan golongan darah menentukan kepribadian? (Katanya loh, haha). Oke kata suster nanti dicek dulu kalau sudah ada hasilnya dikabarkan via telpon biar cepat. Okedeh. 

Fyi, golongan darah saya A sedangkan suami suami saya O. 

Sekitar jam 10 akhirnya ada telpon dari suster dan diangkat oleh ibu saya. Katanya mau ngasih tau golongan darah. Akhirnya telponnya dioper ke saya dong biar denger langsung. Di ruang rawat inap waktu itu ada saya, suami, ibu saya, dan mamah mertua. 

Saya      : “Ya gimana sus?”
Suster   : “Ya Bu ini hasil golongan darah anaknya sudah ada ya. Golongan darahnya AB?”
Saya    : *langsung gak nyantai* “Hah AB? Ya gak mungkin lah sus masa AB? Orang golongan darah saya A, suami saya O, masa jadi AB.”
Saya      : “Minta dicek ulang ya sus bisa?”
Suster   : “O gitu. Iya Bu nanti kita cek ulang lagi ya.”

Bhaiq. Kaget dong ya kan. Walaupun sepanjang SMA biologi tidak pernah tidak remed a.k.a selalu hehe, tapi yaelah urusan genetika dan persilangan golongan darah mah yakin dong. Mana ada A+O jadi AB.

Blood Type Chart (Sumber: https://dnacenter.com/blog/dna-testing-changed/)

Ya masa kayak sinetron anaknya ketuker (Nauzubillah min zalik). Ya gak mungkin sih anakku dari lahir sudah jelas tanda lahirnya ada salmon patch di dahi tak mungkin tertukar wkwk.

Beberapa jam setelahnya suster telpon lagi. Langsung buru-buru angkat. 

Suster   : “Bu perihal golongan darah anaknya. Sudah kami tes ulang, hasilnya benar AB.”
Saya      : *speechless dulu bingung*
Suster   : “Ibu yakin golongan darahnya A dan O?”
Saya     : “Yakinlah sus. Ya saya kan operasi juga disini tes darah dulu masa salah. Ya kan ada kartunya juga.”
Suster   : “Kalau suaminya ada kartunya juga?”

Waaaah detik itu juga langsung menuding pak suami. 

Saya      : “Arf kamu punya gak kartu golongan darah?”
Suami    : “Hah?” —> clueless artinya gak punya 😂
Saya      : “Cek dulu sekarang ke lab turun. Se-ka-rang.”

Gak lama hasil lab golongan darah suami keluar dan langsung minta antar ke kamar. Dan hasilnya apa sodara-sodara????

Golongan darahnya B. Iya B bukan O. 

Makanya anaknya AB karena A+B ya jelaslah bisa AB. 

Luar biasa gak selama 27 ini dia menganggap dan mengaku-ngaku dirinya golongan darah O. Haha. Kalau ada artikel kepribadian “tuh kan aku tuh O makanya blablabla” atau “aku tuh O makanya suka digigit nyamuk”. HAHAHA. BAHKAN di KTP nya pun data golongan darahnya pun O dong. Setiap isi biodata pun ya isi O. Padahal dia B. 

Sampe sekarang ya kalau kita bahas ini masih jadi bulan bulanan lah dia jelas soalnya ini lucu. Hampir hampir urusan golongan darah aja bisa jadi drama perang dunia ke tiga yha kaaan. Kalo di sinetron kali dia mikirnya “ini anak siapa AB” *jeng jeng jeng *zoom in *zoom out. Padahal mah 😂😂😂

Malu saya kan udah gak santai ngomong ke suster taunya salah lagi. Ya makanya lain kali santai aja *ngomong ke diri sendiri. 

Jadi buat para bapak-bapak ibu-ibu semuanya. Pesan moral dari tulisan ini, kalau selama ini belum pernah tranfusi darah, donor darah, alangkah baiknya cek golongan darahnya dengan benar. Kalau bisa punya kartu tes golongan darah dan rhesusnya supaya yakin. Hehe. Gampang kok bisa di cek di berbagai fasilitas kesehatan kayak puskesmas, rumah sakit, laboratorium. Menurut alodokter.com (baca di sini) cek golongan darah penting dilakukan untuk kepentingan klinis seperti transfusi darah, mencegah komplikasi transfusi dan penting untuk ibu hamil (untuk mengetahui rhesus ibu dan janin). 

Segitu aja ceritanya. Mayan nih satu kali nyusuin. Ngetik panjang di hp pegel uga nih jari. Thanks for reading! Semoga bisa rajin tulis-tulis update blog lagi ya. 

No comments