Breastfeeding Journey Part 1: ASI Belum Keluar Setelah Persalinan


Memulai menulis post ini dalam rangka World Breastfeeding Week bulan Agustus, eh udah dua bulan kok belum diselesain juga hahaha. Flashback ah saat awal menyusui dulu yang penuh drama, air mata, dan perjuangan :)

Kehamilan
Saat hamil saya sempat wondering bagaimana ya nanti kalau menyusui. Apa menyusui tuh tinggal sodorin aja trus hap bayi menyusu. Sempat ingin ikut kelas menyusui di rumah sakit atau ke konselor menyusui tapi ga jadi mulu sampai akhirnya lahiran (kurang niat hehe). Paling beberapa kali dijelasin memgenai menyusui pas ikut kelas prenatal yoga dan senam hamil di RS Borromeus Bandung. 

Waktu hamil dan baca-baca mengenai menyusui di internet sempat was-was dan kepikiran. Soalnya beberapa ibu bahkan sudah mengeluarkan ASI selama hamil, bervariasi mulai bulan ke 6-9. Saya sampai bulan ke 7-8 belum keluar tuh ASI. Tapi masih agak santai karena banyak juga kok yang keluar segera setelah melahirkan.

Di kelas senam hamil pun, bidan menyarankan kalau stimulasi atau pijat payudara sebaiknya dilakukan diatas kehamilan 36 minggu karena bisa memicu kontraksi. Jadi selama hamil, selain pijat diatas 36 minggu, yang bisa saya lakukan adalah ya berdoa aja sama Allah. Semoga ASI saya keluar dan selalu cukup untuk Arsyad. Gak kurang gak lebih. 


IMD (Inisiasi Menyusu Dini)
Saya melahirkan dengan proses c-section yang direncanakan atau seksio sesarea (disingkat SC). Nah dari awal saya taunya akan dioperasi dengan anestesi regional, jadi masih sadar selama operasi. Setelah tanya-tanya orang dan dokter, bisa kok kita IMD walaupun lahir SC juga. Jadi sambil dokter obgyn jahit, sambil proses IMD, okesip!

Nyatanya atas kehendak Allah karena satu dan lain hal, saya harus anestesi umum atau bius total sehingga tidak sadar selama operasi berlangsung. Bangun bangun 1-2 jam berikutnya dengan komplikasi alergi yang membuat saya gak bisa IMD. Boro-boro IMD, setelah akhirnya saya sadar, saya masih belum bisa keluar ruang operasi sampai 5 jam karena dokter harus memastikan alergi saya reda. 

Sedih sih kalau diingat-ingat. Bangun-bangun nangis karena baru kerasa sakit gak ingat apa-apa ditambah muka bengkak karena alergi, trus belum bisa lihat anak sendiri. Ada kali tiap 5 menit saya tanya suami di ruang pemulihan, “Tolong dong tanya dokter anestesi kapan aku boleh balik ke kamar?”, “Ini sampe kapan sih di ruang ini?”, “Bayinya gapapa kan? Kamu udah lihat kan? Kamu lihat kan lahirannya kan? Mana fotonya aku mau lihat?

Dokter anestesi bolak balik ngecek apakah alerginya udah berkurang atau belum karena bengkaknya tuh parah banget. Sampe ada suatu titik saya gak bisa napas karena hidung juga bengkak :( Btw saya alergi obat penahan rasa sakit, obat yang saya tahu alergi sudah dicoba dihindari tapi ternyata yang dipakai ini alergi juga. Efeknya bengkak-bengkak terutama mata dan wajah. 

Saya nulis begini aja nangis lagi karena ya ampun campur aduk banget rasanya ga bisa lihat anak setelah melahirkan tuh. Selama nunggu di ruang pemulihan, saya inget banget sudah memulai kestressan. Ada seseorang yang bilang ke muka saya langsung “Ya ampun kenapa pake alergi segala sih, aduh kasian dong itu bayinya kehausan sampe sekarang udah berapa jam belum dikasih susu?” Kalau kuingat-ingat sekarang harusnya kuusir aja orangnya :) Tapi waktu itu yang ada saya cuma bisa nangis setelah orangnya keluar. Makin panik makin stress belum ketemu bayi. 

Anda kira saya gak mau ketemu bayi saya? Anda kira saya juga mau alergi? Anda kira saya gak kepikiran anak saya belum nyusu? Yaelah sih. Emosi kan jadinya nulisnya :((

Sampe akhirnya 5 jam setelah operasi saya boleh balik kamar rawat inap. Nunggu Asryad dikirim dari kamar bayi ke kamar karena rawat gabung, sampe akhirnya mencoba menyusui :)

ASI Belum Keluar Setelah Persalinan
Ternyata untuk saya untuk bisa menyusui gak semudah itu. Setiap ibu saya yakin ada cobaannya masing-masing, buat saya, cobaan pertamanya adalah ASI saya ternyata belum keluar :)

Alhamdulillah saya dapat dokter anak yang juga konsultan laktasi. Baik banget gak ngerti lagi, bersyukur banget bisa ketemu dan lahiran sama Frecilia Regina dr.,Sp.A,IBCLC. Pas hari pertama asi saya belum keluar, dr. Frecil bilang gak usah khawatir dulu karena sebenernya bayi punya cadangan selama 1-2 hari selama BB bayi gak berkurang lebih dari 10%. 

dr. Frecil juga cek PD saya hari pertama, kata beliau ini udah keliatan kok kolostrumnya. Distimulasi aja terus dengan tetap menyusui dengan pelekatan yang benar dan pijat laktasi. Pelekatan menyusui juga ternyata perlu belajar ya. Gak semudah hap trus nyusu. Pelekatan harus pas biar kita gak sakit atau lecet dan PD terstimulasi ngeluarin asi. Saya dan Arsyad sama-sama belajar. Beberapa kali Arsyad kesulitan, saya pun bingung posisi yang pas sampai dia kesal menangis. Entah menangis karena tidak pas atau karena menyusu tapi ga ada ASI yang keluar :( 

Setiap hari bidan dari rumah sakit juga datang mengajari pijat laktasi. Pada tahap ini saya masih berusaha keep positive, pasti keluar kok sebentar lagi, kan kolostrumnya sudah kelihatan :)

Sampi akhirnya hari ketiga dirawat, ASI saya belum juga keluar. Hari ketiga berat badan Arsyad sudah turun lebih dari 10% dan mau gak mau harus dikasih susu formula dulu sambil nunggu ASI saya keluar. Saat dokter cek dihari ketiga, bahkan kolostrumnya hilang gak kelihatan lagi. dr. Frecil bilang, mungkin saya stress, "Ayo semangat bu, makan yang enak-enak ya biar happy" katanya.

Saya pribadi gak yang anti banget sama formula. Buat saya, saya pastinya ingin yang terbaik buat Asryad. Tentu ingin sekali kasih ASI. Tapi kalau sampe bibirnya kering karena dehidrasi dan berat badannya turun begitu saya gapapa dikasih sufor dulu aja. Daripada gak makan kan kasian dia lapar. 

Tapi ternyta orang-orang tuh ada aja loh yang gak bisa keep environment sekitar ibu baru melahirkan positif. Kadang-kadang mulutnya ga bisa difilter, mungkin niat basa basi atau cari topik ya. Tapi beneran untuk saya pribadi urusan ASI dan keputusan melahirkan SC tuh ternyata cukup sensitif. Walaupun gak semua begini kok. Masih banyak orang sopan dan peka di dunia ini Alhamdulillah. 

Hari ke 2-3 ada beberapa orang yang menjenguk yang belum apa-apa nanyanya: “Lahiran sesar? Kok sesar sayang banget (sambil mukanya kaya sok sedih kasihan)” saya gak paham sih ini urusannya apa dia ngasihanin saya lahiran SC, kenapa harus kasihan. Padahal Anda kan gak ikut patungan bayarin lahiran ya. 

Terkait ASI, pertanyaan-pertanyaan bikin stres adalah: “ASInya udah keluar? Banyak gak? Oooh belum keluar aduh kasian trus bayinya gimana? Oh sufor ya ampun kasian dikasih sufor”. Atau membanding-bandingkan kayak “Eh kalau si X abis kahiran tuh ASInya langsung keluar loh banyak.”. Pertanyaan dan komen kayak gini sebenernya terlihat sepele. Mungkin ada yang merasa, apasih lebay sensi banget orang nanya doang kan. 

NO! Anda gak tau kan perjuangan dan gimana usaha ibunya buat nyusuin. Gak usah komen gitu kenapa sih. Trus kalau tau Anda mau ngapain sih? Ga ada ASInya trus Anda mau nyusuin? ASInya dikit Anda mau nambahin? Asinya banyak Anda mau minta? Pake sufor mau patungan bayarin? 

Buat saya pribadi ini jadi stressor tambahan ASI saya gak keluar. Saya sampe kesel ditanya terus sama orang (ada yang keluarga deket bahkan maupun siapa sih Anda kenal aja kita enggak tapi komen begitu). Sampe puncaknya saya masuk kamar mandi nangis-nangis ke ibu saya. Gila sih nangis sesenggukan abis operasi SC tuh jaitannya kayak ditarik-tarik. 

Saya ngerasa hopeless dan gak becus jadi ibu. Sedih ASI gak keluar. Sedih bb anak saya turun. Jadi sedih karena ornag lain ngasihanin saya dan bayi saya dikasih sufor dan alasan-alasan lainnya. So grateful ibu saya orangnya suportif dan gakl ngejudge. Ibu saya cuma bilang kalau saya sudah cukup kuat setelah through a lot, SC, bius total, alergi, dan keep trying menyusui. 

Setelah itu saya minta panggil suami saya ke kamar mandi. Saya lanjut nangis sampe bilang saya gak mau lagi terima tamu. Saya minta suami bilang satpam rawat inap kalau saya ga mau terima tamu. Segitunya.

Akhirnya ASI Keluar Juga :)
Hari ke 4 saya pulang ke rumah. ASI belum keluar juga. Btw, ada beberapa alasan yang mungkin bisa menyebabkan kolostrum dan ASI saya lama keluar diantaranya karena saya PCO (Polycystic Ovarian Syndrome), lahir SC, anak pertama. Tapi menurut dr. Frecil alasan paling utamanya dari stress. Begitu saya calm down dirumah, jauh dari cecaran orang (sorry). Alhamdulillah atas izin Allah ASI saya akhirnya keluar di hari ke 6. 

Selama 3 minggu saya masih lanjut kasih sufor karena ASI saya masih dikit. Bertahap dikurangi dosisnya karena ASI pun sudah makin banyak. Dari 3 minggu Alhamdulillah Arsyad sudah bisa full asi.

Jadi plis bapa ibu yang nengok ibu melahirkan. Menurut saya rasanya gak usah komen yang gak perlu lah terkait pilihan atau kondisi ASI ibu. Kalau kepo banget ya gak usah tanya langsung sama ibunya atau depan mukanya. Tanya aja suaminya diluar apa gmn. Please be supportive, be good!

Dukungan keluarga dan suami sangat besar. Saya pribadi merasa bisa tenang di rumah orang tua karena gak mau ketemu orang yang ga kenal-kenal banget berujung basa basi ASI atau SC haha. Rumah saya jauh di gunung, orang juga kalau mau nengok mikir-mikir kalo ga akrab-akrab banget kan :) Kalau orang deket dan saya tau gak judgmental saya juga bisanya cerita sendiri kok terkait kondisi saya. Pokoknya jauhin stressor dan find help if you need! Do what makes you happy! Selamat meng-ASI-hi!

Baca: Breastfeeding Journey Part 2: Breastfed Jaundice dan Masuk Perinatologi

No comments