Selamat Hari Ibu, Ibu!


Dua puluh tujuh tahun hidup kayaknya aku belum pernah ngucapin selamat hari ibu. Hmmm kenapa ya, haha mungkin karena kayaknya hubungan Ibu dan aku bukan yang tipe suka ngomong 'I love you' atau peluk peluk begitu hehe. Deket sih deket tapi ya gak gitu aja. Paling kalau ulang tahun selalu sih ucapin dan kadang-kadang kasih kado. Atau ya karena kupikir kayak buat apa hari Ibu yang penting kan sayang tiap hari ya kan. Tapi, tahun ini rasanya kok pengen nulis sesuatu ya buat Ibu. hari Ibu pas biar ada momennya aja gitu. Setelah setahun lebih 21 hari jadi ibu buat Arsyad, sering banget malah jadi flashback sama apa yang Ibu lakuin buat aku. Wkwk baru mulai sudah mellow nih.

Mulai dari mana ya bingung.

Ibu tuh orang paling sabar sih yang aku tau. Kalau ada orang yang tanya, pernah gak sih dimarahin atau dibawelin Ibu? Atau misalnya jam SMP SMA temen-temen pada curhat sebel sama ibunya, aku tuh bersyukur banget rasanya gak pernah sebel sama Ibu. Pernah sih tapi 27 tahun tuh bener bener keitung jari deh. Satu, waktu SD pernah berantem sama adik cowoku berebut mie, terus adik ceweku menjadi korban karena jatuh lalu bibirnya berdarah (sepele banget berantemnya kan), lalu dimarahin. Tapi ini aku mindful kok aku yang salah jadi pantas dimarahi hahaha. Kedua, Ibu lagi bantu kerjain PR waktu SD, lupa kenapa abis itu ibu kayaknya kesel trus marah beberapa detik (detik abis itu yaudah). Ketiga, jaman SMA kayaknya, aku lagi cerita gitu sama Ibu trus gak didengerin karena Ibu lagi sibuk sama HP, trus saya masuk ke kamar sebel haha. Ini juga saya yang marah sih bukan Ibu. Trus apalagi coba cuma segitu aja yang aku ingat dalam 27 tahun. Intinya tuh ya ampun bingung aku juga gimana ya cara menjadi ibu, bisa sesabar dan gak pernah marah tuh. Aku aja anak satu baru toddler, sering amat menahan emosi :(

Kenapa bisa gak didenger sekali aja sebel? Waw soalnya Ibu tuh selalu denger omonganku sih tampaknya dari yang penting sampai kayaknya gak penting. Memang dasarnya aku kerjanya cerita mulu sama Ibu. Kasian kalau dipikir sih banyak yang gak penting tapi Ibu selalu sabar mendengar ocehanku :)) Kalau ditanya waktu yang paling dikangenin sekarang pas udah gak tinggal bareng orang tua apa, salah satunya adalah waktu ngobrol sama Ibu. Tiap pulang sekolah yang kuingat pasti cerita sama Ibu di dapur. Ibu masak, saya ngoceh (bukannya bantuin masak, pantes kagak bisa masak  haha). Hampir tiap hari sih itu kayaknya begitu rutinitas pulang sekolah. Kalau kata lagu Raisa tuh, telinga Ibu selalu mendangar, tanpa menghakimi, TRUUUU! Ibu gak pernah judge atau buru-buru memberi nasihat, yang penting aku berasa didenger aja dulu. Ibu the best, gak ada yang sebaik Ibu mendengarkan aku. Yang lain tuh yaelah kalau aku ngomong kadang ya sambil main HP lah, gak nimbal balik lah, gak serius, judging lah :( Kusadari banget sekarang bahwa the most valuable gift you can give someone is your time and attention. Terima kasih ya Ibu sudah mendengarkan cerita dan keluh kesahku, bahkan sekarang aku sudah gak di rumah kerjaanku telponin ibu mulu  jangan bosan ya :'''(

Ibu tuh panutanku banget. Dulu waktu aku kecil: wah pokoknya cita-citaku ingin menjadi dokter seperti Ibu. Bantu orang-orang sakit, keren, dan terharu suka denger dari pasiennya gimana mereka nyaman berobat sama Ibu karena Ibu baik. SMP aku ingin ke SMA yang sama dengan Ibu karena yaa memang katanya paling oke seBandung ya kan hahaha. Pilih kuliah sebenernya aku masih ingin kok menjadi dokter, namun apa daya memang tak sampai aja dan bukan jalannya wkwk. Pas kuliah, aku diliatin Bapak transkrip nilai Ibu waktu Ibu kuliah. Wah luar biasa sih gak ada C paling kecil B. Padahal waktu itu Ibu kuliah kedokteran lulus-lulus anaknya dua loh. Yang artinya kuliah kedokteran sambil mengurus anak. Nilainya tetap begitu wow. Ini lalu menjadi motivasiku untuk tidak mendapatkan nilai C juga (ambisius). Pokoknya aku harus pintar seperti ibu :)

Saat aku kaya mau nyerah mulu nangis-nangis ngerjain Tesis. Lalu aku lihat Ibu. Btw kita S2 barengan gitu waktunya. Aku malu kan lihat ibu berdaya juang tinggi. Ibu senin-jumat kerja. Lalu weekend kuliah di Depok. Iya, jadi pulang pergi tiap weekend Bandung-Depok buat kuliah S2. Tapi masih semangat kuliah. Aku malu lah apaan sambil kerja engga, sambil ngurus anak engga. Tugas aku cuma kuliah tok. Masa iya masih nangis-nangis gitu doang ya kan (ya walaupun tetep sih nangis, ya tapi tidak menyerah hahaha).

Bingung gimana caranya ya bagi waktu dan punya tenaga kayak Ibu. Kerja iyah tapi ngurus rumah iyah. Aku tuh baru 2 tahun nikah anak 1 aja suka sering mikir. Ibu sambil kerja aja bisa sih tiap hari siapin makan, kami tak pernah kelaparan sih Alhamdulillah, selalu aja ada makanan tuh. Dulu aku dan adik-adikku masih tinggal di rumah, mostly Ibu yang masak. Ya kadang beli dan kadang dibantuin Bibi di rumah, Tapi mostly tetap Ibu. Pagi selalu ada sarapan, malam selalu ada. Padahal pagi harus siap-siap berangkat kerja. Pulang kerja lelah masih siapin makan. Aku kan jadi malu aku di rumah aja kadang yaudah ga mau rebek go food aja go food :( Intinya Ibu tuh contoh nyata bahwa karir dan menjadi ibu tuh bisa kok sejalan. Aku memang sekarang gak kerja karena pilihanku sendiri, Tapi aku suka sebel sih ada orang yang nyinyir cewe kerja tuh kenapa soalnya perasaanku, Ibu ku kerja tapi aku gak pernah sih merasa tidak diurus atau gimana. Hidup itu pilihan gengs.

Nah, ini juga yang kupuji dari Ibu. Ibu tuh gak pernah judge orang dan selalu positive thinking sama orang. Kaget aku tuh pas di luar rumah suka ngobrol sama orang, banyak orang nyinyirin pilihan hidup orang lain, misalnya ya urusan cewe kerja atau engga tadi, atau urusan lain. Ibu gak pernah judge atau ngomongin jelek orang lain didepan aku. Waktu aku resign kerja, aku minta pendapat Ibu, dulu kukira sebagai wanita yang bekerja, Ibu akan berpendapat kalau gak kerja sayang atau gimana. Ternyata ibu sangat open minded terhadap pilihan hidup orang lain :)

Btw sekarang Arsyad lagi seneng banget dibacain buku. Jadi ingat, waktu kecil favorite time aku yang kuingat sampai sekarang salah satunya adalah waktu sebelum tidur. Rutinitas sebelum tidur adalah minum susu, gosok gigi, lalu baca buku cerita! Tiap malam tidur jam 8 TENG, sebelumnya SELALU dibacain buku sama Ibu, entah sampai umur berapa. Tapi aku tuh nunggu banget sih sampe semua cerita-ceritanya sampe sekarang masih kuhapal saking diulang-ulang banget :)

Dulu waktu mau lahiran Arsyad, aku sempet bingung, ingin dipanggil apa ya sama Arsyad. Awalnya aku ingin banget dianggil Ibu. Tapi kupikir-pikir kayaknya kata Ibu cuma cocok buat Ibu seorang. Kayaknya nanti jadi berat gitu haha kalau aku gak bisa sebaik Ibu, walau jelas gak mungkin sih :( Akhirnya kupilih dipanggil Bunda aja. Buatku gak ada 'Ibu' lain. Cuma Ibu yang cocok dipanggil Ibu hehe. Anyway selamat hari ibu, Ibu! Semoga Ibu selalu sehat, selalu bahagia, cita-cita ibu semua tercapai, semoga Ibu selalu dilindungi oleh Allah SWT dan semoga aku dan adik-adikku bisa buat ibu bahagia juga ya! Terima kasih ya. Doakan semoga aku bisa jadi Bunda yang baik untuk Arsyad, seperti Ibu untuk aku. You're the best, I'm so lucky. I love you! 

*Ambyar sudah ambyar malam malam.

Khusus post ini kata ganti pertama kuganti jadi 'Aku' ya bukan 'Saya'. Karena kalau ngomong sama Ibu pakainya 'Aku' :) 

No comments