This Decade Recap

Photo by cottonbro from Pexels
This decade recap! Wow gak kerasa sudah akhir tahun 2019 memasuki dekade baru nih. Apa aja ya yang terjadi 10 tahun belakangan ini ya.

2010
Masih kuliah jadi anak TPB. Masih struggle belajar kalkulus , fisika, kimia why oh why. Tiap jumat kepala panas karena ujian. Akhirnya masuk jurusan Arsitektur setelah galau jurusan. Mulai begadang-begadang ngerjain tugas studio dan baru tahu oh inikah rasanya menjadi anak arsitektur sesungguhnya. Selain kuliah sibuk osjur juga selama 3 bulan dan akhirnya jadi anak himpunan. 

2011
Lagi kuliah tingkat dua menuju tingkat tiga. Tahun terdrama sepanjang hidup kalau diinget-inget zzz banget mikir mengapa begitu. Di bulan Januari putus sama pacar. Full drama selama setengah tahun yang berujung balikan lagi di bulan Juli. Sisanya diisi dengan kuliah kuliah kuliah. Putus memotivasi saya untuk belajar dan mengerjakan tugas sampai semester ini dapet IP tertinggi selama saya kuliah hahaha. Oh. Ngurus jadi tadis selama penjenjangan himpunan. Mengapa dulu galak-galak ya.


2012
Apa ya yang saya lakukan ditahun ini. Kalau diingat-ingat isinya kayaknya hanya kuliah, begadang ngerjain studio, pacaran wkwk. Kayaknya ditahun ini mulai menemukan bahwa i love architecture tapi gak suka ngedesain. Gak pernah ada masalah selama ngedesain tapi sadar bahwa selama ngedesain selalu fungsional. Ohhh tahun ini memutuskan untuk ikut program fast track. Jadi program fast track tuh selama kuliah tingkat 4 kita udah mulai ambil sks S2. DIHARAPKAN S2 nya jadi tinggal nambah setahun setelah lulus S1 (nyatanya ya gak 1 tahun sih hahaha). Udah pusing kuliah S1. Mamam tuh ditambah kuliah S2. Alhamdulillah dapet beasiswa selama S2.

2013
Kerja praktek dikontraktor. Menyadari lebih suka proyek life daripda mendesain. Mulai Tugas Akhir, bisa tiap hari nangis apalagi mendekati sidang. Sidangnya ada 3 kali. Bisa gak tidur selama 3 hari. Tidurnya paling beberapa menit doang dan bangun-bangun nangis karena merasa bersalah tidur.  Tidur tuh udah kayak ngelakuin dosa. Gila sih hidup gak sehat banget. Stress banget pokoknya inget TA tuh saya gak mau lagi hahahahaha. Nangis-nangis ga mau turun dari mobil pokoknya gak mau sidang. Alhamdulillah sih akhirnya survive dengan bantuan orang-orang baik yang tidak bisa disebutkan satu persatu tapi ada di halaman ucapan terima kasih laporan TA ya :) Wisuda bulan Oktober. Alhamdulillah akhirnya lulus S1. Hahahah TAPIII Sabtu Wisuda S1, hari seninnya langsung UTS S2 karena program fast track :))) Mulai berjuang mengumpulkan semangat lagi melanjutkan kuliah S2. LDR sama pacar karena doi kuliah di Southampton. Hari-hari diisi video call aja begitu.


2014
Mulai sibuk mengerjakan thesis. Alhamdulillah pacar lulus duluan S2nya lalu pulang ke Indonesia. Yeay tidak LDR lagi.

2015
Akhirnya lulus juga hidup perkuliahan S2. Kalau diingat-ingat kangen pengen dateng ke kelas gitu belajar tapi gak kangen stressnya. Halah gimana jadinya. Begitu lulus sidang Alhamdulillah bulan Mei dapet kerja di construction management di Jakarta. Pertama kalinya merantau pergi buat hidup sendiri jauh dari rumah dan orang tua. Sambil izin kadang-kadang pulang ke Bandung karena revisi laporan thesis belum selesai :)) Akhirnya wisuda dibulan Juli. Pindah proyek dari Alam Sutera ke Sudirman.


2016
Masih kerja di tempat yang sama. Alhamdulillah pertama kalinya bisa umroh bareng keluarga. LDR lagi karena pacar dapet kerja di Bali. Akhirnya lamaran setelah 7 tahun pacaran wkwk. Siapin nikahan Jakarta-Bali padahal nikah di Bandung.


2017
NIKAH adalah highlight tahun ini Alhamdulillah. Setelah nikah masih long distance Jakarta-Bali lalu Jakarta-Surabaya sama suami. Sempat keguguran pertama kali. Sedih banget sampe sedihnya berminggu-minggu walau kalau sama orang ya ditutup-tutupi tentu saja belagak setrong. Nah habis keguguran tuh kan masih suka sedih. Pulang dari kantor di apartemen sendirian karena LDM, daripada kepikiran mending cari kegiatan lain lalu entah ide darimana lahirlah blog ini yeaay! Akhir tahun saya memutuskan untuk resign supaya bisa tinggal bareng dengan suami.

Baca: Throwback: Arfi & Nafisah Wedding ❤ - Part 1
Baca: New Year, New Life!


2018
Pindah ke Surabaya biar tinggal bareng suami. Adaptasi di kota baru, adaptasi jadi ibu rumah tangga hehe. Jalan-jalan sama suami mumpung saya tinggal ngikut aja ya kaan. Bulan Maret harus keguguran yang kedua kalinya. Lalu hamil yang ketiga dengan awal kondisi hamil agak 'ringkih' sampai harus bed rest total dan sampai di rawat di rumah sakit. Alhamdulillah ditengah kehamilan sudah normal dan bisa beraktivitas seperti biasa. Ya walau akhirnya milih pulang ke Bandung dan di rumah ya leha-leha sajaaa hahahaha. Nulis ini jadi kangen juga hamil (eh gimana). Alhamdulillah bulan Desember putra pertama kami, Arsyad, lahir dengan sehat. Best feeling, bahagia, bersyukur  sampai bingung kalau diungkapkan dengan kata-kata.

Baca: Thank u (2018), Next (2019)

2019
All about Arsyad dan belajar jadi ibu. Struggle is real. Sejak Arsyad 4 bulan pindah ke Jakarta dan ngurus sendiri without nanny maupun ART. Tinggal bertiga dengan suami. WAW kalau diingat-ingat cukup bangga ternyata bisa juga dilewati. Nangis, stress harus masak MPASI (mana gak bisa masak), Arsyad drama gak mau makan, stranger anxiety, separation anxiety ibunya gak keliatan dikit nangis hahaha. Belum stress rumah berantakan, gak sempet mandi, gak sempet makan. Tapi beneran deh kata-kata Gretchen Rubin ini saya setuju banget: the days are long but the years are short. Belajar dinikmati aja. Mellow tiba-tiba Arsyad udah setahun, eh kemaren pindahan ke Jakarta masih bayi cuma bisa telugkup doang, eh sekarang udah jalan. Pokoknya sih capek pasti iyah tapi kebayar sih apalagi kalau lihat Arsyad ketawa, Arsyad tidur, eh bisa milestone baru, langsung terharuu :')

Wow banyak juga yang sudah dilewati dalam 10 tahun ya setelah jot down memories. Surely hidup itu kayak roda kadang sedih, senang, kadang loss and gain. Semoga saya bisa lebih bersyukur sama semua hal yang akan dilewati sekecil apapun itu dan lebih strong dan tough menjalani cobaan hidup hehe.  Welcome 2020, bismillah!

No comments